You are what you read.

Anda adalah apa yang anda baca. Begitu kata pepatah. Lalu, bagaimana menilai sumber bacaan yang sesuai dengan Anda dan dapat dipercaya? (*terutama sumber berita online secara bijak?).

 

Begitu mudahnya orang membuat website, hanya berbekal uang sekitar Rp. 80-100 ribu, kita sudah dapat memiliki sebuah domain sendiri (misalkan st3telkom.com). Kalau mau membuat web gratisan juga bisa. Saat ini ada banyak CMS yang digunakan untuk membuat web gratis. Ada tomatocart atau magneto untuk membuat toko online, ada pula atutor dan moodle untuk membuat e-learning, juga ada blogspot dan wordpress untuk membuat blog.

 

Produk utama website adalah informasi, baik itu informasi barang dagangan (toko online), informasi perusahaan/sekolah/perguruan tinggi (company profil), ataupun informasi kegiatan sehari-hari layaknya buku diary (blog). Lalu, jika membuat web saking mudahnya, hingga mahasiswa, dosen, polisi, wartawan, politikus maupun penipu sama-sama bisa membuat website, maka berita mana yang benar dan mana tulisan yang salah?  Website ini mengatakan A, sementara website itu mengatakan B. Dari 10 situs yang anda baca mengatakan C. Sekarang anda berada di pihak yang mana ? A, B, C atau menggabungkan ketiga berita tersebut ?

 

Saat ini  justru banyak orang yang tidak mau sedikit meluangkan waktu untuk memeriksa kredibilitas sumber informasinya. Entah tidak mau atau mungkin tidak memiliki kemampuan (skill, kesabaran) untuk melakukan itu. Dia tidak sadar bahwa orang dapat menilai kualitasnya berdasarkan sumber informasinya itu.

Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita bandingkan, dua buah berita berikut ini :

berita

Berita dengan isi yang sama persis, kiri dari republika.co.id, yang kanan dari su***news.com, diberi judul yang beda. Anda bisa merasakan bedanya? Oke jauhkan dulu opini siapakah capres yang Anda dukung. Resapi saja judulnya. Saya hanya memberi contoh, dan kebetulan contohnya adanya berita tentang capres 😀

Bagi Anda pendukung Prabowo, ketika membaca berita sebelah kanan, kemungkinan Anda akan bertanya-tanya dalam hati, yang bilang Jokowi antek asing siapa? toh tim kami hanya sekedar curiga. tidak menjudge jokowi antek asing? dan tidak ada kalimat satupun di dalam berita tersebut menyatakan jokowi antek asing. apalagi ditambahi kata-kata “semakin menguatkan”. judulnya cukup provokatif saya rasa.

coba intip dulu Kamus besar bahasa Indonesia, apa definisi kata curiga?

“berhati-hati atau berwaswas (krn khawatir, menaruh syak, dsb) ” ,
artinya kubu prabowo sedang berhati-hati atau was-was jika ada intervensi Bill Clinton pada KPU.
Sedangkan kata : “semakin menguatkan bahwa Jokowi didukung antek asing” menurut saya sudah berupa tuduhan.
Lalu, jika Anda pendukung Jokowi, pasti yang tertanam di pikiran Anda adalah : fitnah apalagi ini? darimana bisa ngomong begini ? lalu geram, dan akhirnya marah.
Baiklah, selesai dengan berita yang satu itu. Simpan rasa marah/curiga Anda, Mari kita tengok berita yang lain…….
jokowi orang cina voaislam

Banyak orang meragukan kebenaran berita ini, termasuk situs gatra, lihat artikel disini. Selidik punya selidik, ternyata asal mula berita jokowi cina didapatkan dari artikel humor  kompasiana seperti ini :

jokowi orang cina kompasiana

Benar tidaknya berita ini, ya wallahualam. Tapi logikanya, berita yang ditulis oleh kompasianer adalah tanggal 19 desember 2012, sedangkan berita di situs voaislam adalah tanggal 20 Mei 2014. Bisa jadi….., ya…., bisa jadi, tulisan humor tersebut dibuat sebagai bahan tulisan di situs lain. Tapi, ketika sebuah artikel humor berubah menjadi artikel berita, tentu ceritanya sudah tidak lucu lagi. betul bukan?

Oke, berikut ini adalah ciri-ciri situs berita yang kredible versi saya.

1. Mencantumkan nama perusahaan, alamat, admin, telepon yang jelas saat kita cek di WHOIS domain tool.

Whois berguna untuk melihat informasi pemilik domain. Inilah langkah pertama yang selalu saya lakukan, membuka whois.domaintools.com dan mencari tahu nama pemilik domain, alamatnya dan tanggal pembelian domain tersebut. Kegunaan whois  antara lain : mempermudah penegakan hukum dalam investigasi pelanggaran hukum dalam suatu negara, seperti terorisme, pornografi, perdagangan organ dan illegal content. Situs yang baik pasti mencantumkan informasi yang benar untuk memberikan kontribusi pada kepercayaan pengunjung ketika mengunjungi suatu situs.

Nah, bagaimana cara mengecek kredibilitas website dengan menggunakan whois ?
1. Masuk ke whois.domaintools.com
2. Masukkan nama domain yang ingin di cek
3. Klik LookUp dan muncullah informasinya

Berikut ini saya coba mengecek kepemilikan domain dari 3 situs yaitu vivanews.com, kompas.com dan st3telkom.ac.id

bandingkan dengan yang ini

oke, orang mungkin bisa mengelabuhi kita dengan menggunakan data palsu, tapi, saya yakin, situs berita kredible tak akan mempertaruhkan nama baiknya dengan menggunakan nama palsu, atau email palsu. Pada situs vivanews.com dan kompas.com, terlihat jelas alamat dan no telepon serta kontak person dalam whois domain tool. Begitu juga situs st3telkom.ac.id, jadi, pengguna bisa mengecek langsung keberadaan kantor/lokasi/perusahaan yang dimaksud, yang menandakan bahwa perusahaan tersebut bukan perusahaan palsu.

Bandingkan dengan situs berikut ini :

janggal

Meskipun dibuat sudah lama, tahun 2008, tapi mengapa mereka menyembunyikan identitasnya? lihat alamat dan email contact nya? aneh bukan? situs berita kredible tak akan melakukan hal ini tentunya. Jika memang yang disampaikan benar adanya, lalu, kenapa bersembunyi?

ini pendapat teman saya  tentang fenomena ini :

Setahu saya bagi pemilik domain itu memang mendapatkan fasilitas whois protection, alias informasi kepemilikan domain bisa disembunyikan. Salah satu pihak yang menyediakan layanan whois protection tadi dan bekerjasama dengan banyak layanan domain registrar adalah Privacy Protect (http://www.privacyprotect.org/). Bagi pengguna individu (seperti saya ini), layanan tersebut seringkali diaktifkan lantaran untuk melindungi berbagai informasi pribadi (seperti nomor telepon dan email) supaya tidak menjadi bulan-bulanan para scammer dan spammer. Tapi bagi pengguna korporat (seperti kantor berita, agensi iklan atau biro pemerintahan) justru fasilitas itu tidak pernah dipakai supaya menunjukkan kredibilitas mereka. Makanya saya sendiri menjadi heran (dan agak curiga), manakala ada situs berita yang justru menyembunyikan informasi whois-nya. Kalau katakanlah berita yang mereka siarkan itu memang benar adanya, mengapa harus takut? Sekarang ini kan toh kita tidak hidup di era represif (seperti Orba dulu) kan?

 

2. Situs berita yang baik, mencantumkan nama redaksi, penanggung jawab, bahkan nama-nama reporter sekaligus penulis berita di salah satu menu (entah di contact us, tentang kami, atau redaksi), alamat, no. telepon redaksi.

Contoh di situs berita vivanews milik keluarga Bakrie, menjelaskan kemana seharusnya kita melaporkan, memberi kritik dan saran jika ada berita yang tidak sesuai dengan UU Pers. di link ini kontak kami dan tentang kami.

3. Situs berita yang baik, biasanya memiliki versi cetaknya. Seperti kompas, republika, suara merdeka, dll.

4. Terlepas dari maraknya media yang memihak kepada salah satu kandidat capres, atau golongan tertentu, setidaknya situs berita online yang baik memiliki contact person, siapa orang yang bertanggung jawab terhadap kebenaran isi berita, kemana seharusnya pembaca mengadu, dan bagaimana caranya.

5. Dengan demikian, sebaiknya kita lebih bijak mencermati isi berita, kemudian mencari kebenarannya, sebelum akhirnya percaya, lalu membagikannya pada orang lain.

Demikian sekilas info dari saya. Bisa jadi situs-situs berita online abal-abal dibuat untuk mengacaukan suasana yang tengah memanas, atau punya motivasi lain, entahlah. Apa yang saya tulis ini, merupakan sebuah opini. Jadi, jangan semata2 dijadikan acuan dalam bertindak, berpikir dan berperilaku. Setidaknya saya dan Anda, belajar, bagaimana sebuah berita begitu mudah di rekayasa, sehingga mungkin akibatnya tidak pernah terbayangkan oleh kita, seperti perpecahan, atau adu domba, padahal maksud tulisannya tidak begitu. Sebagaimana biasa, saran dan kritik membangun, tetap saya buka selebar-lebarnya. Terima kasih dan tetap semangat! salam damai indonesiaku!

 

 

 

 

 

 

sdku dulu

ada sesuatu yg hilang di photo ini, dahulu di lokasi ini terdapat monumen tank, namun
pada th.1999 tank tsb dipindahkan ke Benteng Van de Wijk di Gombong ; pada latar belakang adalah bekas gedung SD ‘Piere Tendean’ …..

foto diambil dari http://ceremende.blogspot.com/2011/11/sd-pierre-tendean.html

tiga pak buku tulis merek “sinar dunia” tergeletak diatas meja. satu pak untuk warni, satu pak untuk putri dan satu lagi untukku. semuanya disampul rapi oleh ibuku. ditulisnya masing-masing nama di sampul depan. di selotip dan terakhir disampul lagi dengan sampul plastik. ibuku pemerhati masalah detil. di setrikanya lipatan-lipatan rok merah hati, dasi bertulis tut wuri handayani, dan hem putih ku di cuci dengan “blau” supaya warnanya nampak putih cemerlang. ibuku kerap kerja lembur hanya untuk menyeterika. beliau orang yang sangat rapi, terutama dalam berpakaian. semua rapor telah ditanda tangani. ya, ibuku yang menandatangani. bapakku hanya fokus mencari nafkah saja. urusan operasional rumah, ibuku lah yang menangani. begitu pembagian nya. ibuku tak pernah marah saat raporku jelek, juga tak pernah terlalu menunjukkan kegembiraannya saat raporku bagus. (ibu2 sekarang mungkin sudah update status saat anaknya dapat rangking 1). ibuku cenderung menyembunyikan prestasi anak-anaknya. ibuku anti mainstream.

aku tak pernah dapat hadiah meskipun raporku di SD selalu baik. rangkingku tak pernah beranjak dari angka 1 dan 2. kadang aku iri dengan temanku yang lain. mereka mendapat kan sepeda baru untuk merayakan prestasi studinya. sedangkan aku mendapat sepeda warisan kakakku, terus turun temurun, hingga kelak dipakai si bungsu. kami hidup dalam kesederhanaan. kami tak selalu membeli sepatu saat naik kelas. kalau masih bisa dipakai, ya dipakai saja. tak perlu harus baru. kita beli sepatu dan tas, kalau benar2 sudah rusak. seperti itulah ibuku mendidik kami.

besok sudah waktunya anak-anak kembali bersekolah. kembali ke sd pierre tendean, yang di depan sekolahnya ada tank dan meriam yang sudah tidak berfungsi. tempat kami bermain-main. sambil mencari “asam landa” yang jatuh dari pohon. temanku tinggal 10 orang. yang lain sudah pindah. bedol sekolah namanya, karena hampir 70% penghuninya pindah. teman-temanku yang tersisa adalah anak tukang becak, tukang pulung, anak tentara (selain dari kesatuan YON ZIPUR 4), anak seorang wiraswastawan.

teman-temanku kebanyakan anak tentara. dan saat YON ZIPUR 4 pindah ke banyu biru semarang, teman-temanku ikut pergi bersama orang tuanya. disinilah awal mulanya SD ku bubar, karena tak ada muridnya. SD ku pernah mengalami kejayaan saat masa ibuku bersekolah. dan mengalami kehancuran saat adikku, putri, kelas 3 SD.

begitulah aku mengenang masa kecilku saat SD. saat itu semua terasa indah. aku kangen ibuku. aku kangen magelang. kangen senerek. kangen gudeg kodim. dan semua tentang magelang.

 

# edisi kangen masa kecil

 

seorang pemilih pemula (mahasiswa) bertanya pada saya, “saya jadi bingung harus milih siapa? jadi gimana sebaiknya?”

oke. usiamu mungkin masih 18-19 tahun. dan kamu pasti gak tau rekam jejak kedua kandidat capres. kalian pasti tidak mengenal prabowo, juga jokowi dengan baik. saya bilang, “pilih sesuai hati nuranimu saja” “kalau ibu pilih mana?” dan saya jawab “akhirnya saya pilih jokowi”, “kenapa?” tanyanya lagi, baiklah, beberapa alasannya mungkin seperti ini :

jujur, sederhana dan bekerja, mungkin sudah banyak yang tahu, tapi coba saya lihat dari sudut pandang lain.

1. harus saya akui, meskipun saya bukan fans-nya ibu megawati, tapi saya sungguh mengapresiasi kebesaran hatinya. sebagai seorang ketua umum partai, seperti ketua umum partai yang lain, megawati bisa saja mencalonkan diri sebagai presiden. tapi dia menyerahkan kesempatan itu pada jokowi. dia tahu betul, bukan dirinya yang diinginkan rakyat untuk menjadi presiden. termasuk, keberaniannya untuk “melanggar” perjanjian dalam mendukung prabowo jadi presiden. tahun 2009, mungkin saat itu, megawati tak pernah berpikir ada jokowi untuk dinobatkan sebagai capres. dan ia berubah pikiran.

 

2. jokowi seorang yang IT-minded. saya suka itu. semua pekerjaan bisa dilakukan dengan cepat dengan produk-produk IT. terutama dalam mendukung good governance. bagi programmer yang tersinggung dengan pernyataan “2 minggu jadi”, saya persilakan untuk tidak usah ikut andil dalam proyek IT, jika jokowi jadi presiden. pemerintahan jokowi tentu tidak butuh orang-orang pesimis macam ini.

 

3. jokowi pendukung ekonomi kreatif. saya sangat mengapresiasi ini. orang bilang, jokowi capresnya anak muda. dia dukung industri ekonomi kreatif, sesuai bidang yang saya geluti, multimedia.

 

4. secara bercanda saya bilang, kalau kamu pilih jokowi jadi presiden, maka akan terjadi penghematan di sejumlah instansi dan sekolah-sekolah, karena mereka gak perlu lagi beli foto wakil presiden, kita pakai aja foto JK waktu jadi wapres, kita pajang lagi, tinggal presidennya yang diganti….., hehehehe

 

apa untungnya bagi saya mengatakan ini? tidak ada. saya tidak dibayar. kenapa tidak di rahasiakan saja pilihan saya, sampai 9 juli nanti? saya ikut kata Anies Baswedan, orang baik pantas didukung. banyak orang baik tidak jadi apa-apa, karena kita pilih diam dan mendiamkan. baik, saya ikut turun tangan. Unsur “Rahasia” dari kata LUBER sepertinya memang sudah tidak berlaku lagi, ini 2014 bung!

#akhirnyamilihjokowi